NTU Venture 8 : Mobil Tenaga Surya Berkonsep 3D dari Singapura

Mobil Bertenaga Surya NTU Venture (NV) 8 – Negara mana yang menurut anda identik sebagai produk otomotif yang berkembang sangat baik? Mungkin sebagian besar dari anda akan menjawab Jepang dan Jerman. Benar!!! Kedua negara tersebut memang merupakan negara pengembang produk otomotif yang berkembang sangat baik. Sebut saja produk-produk handal dari Jepang seperti Toyota dan  Nissan. Sementara Jerman hadir diantaranya dengan  VW dan Mercedes Benz. Bicara soal produsen otomotif, apakah anda pernah berfikir bahwa Singapura bakal menyusul Jepang dan Jerman sebagai negara besar yang merajai dunia otomotif? Sampai saat ini, Singapura memang bukan negara produsen automotif.  Namun melalui salah satu perguruan tinggi kebanggaannya, Singapura berhasil membuat mobil dengan konsep tenaga surya.

ntum ciptakan mobil tenaga surya

Adalah mahasiswa-mahasiswa dari Nanyang Technological University atau  NTU, yang membuat mobil surya yang akhirnya diberi nama NTU Venture (NV) 8. Bahkan, mobil tersebut merupakan mobil bertenaga surya pertama, yang digunakan di perkotaan. Yang istimewa dari NTU Venture (NV) 8 adalah desain mobil yang futuristik. Bahkan, sebagian besar komponen mobil dibuat menggunakan teknologi printer tiga dimensi. Wooow…!!! Bisa anda bayangkan?

“Kami bangga bisa mendesain dan merakit mobil tiga dimensi bertenaga listrik. Ini adalah mobil konsep tiga dimensi pertama di Singapura bahkan mungkin di Asia,” ujar Profesor Ng dari NTU, seperti dikutip Semisena dari Okezone.

Anda penasaran seperti apa komponen-komponen yang dirancang untuk NTU Venture (NV) 8?  Ada 150 bagian berbentuk seperti sarang lebah yang dipasangkan di bodi mobil. Sementara itu, sasis dibuat menggunakan serat karbon. Di bagian mobil lainnya terdapat solar panel yang bisa digeser secara fleksibel. Di bagian interior, mobil bertenaga surya ini didominasi oleh bahan plastik. Menekan bobot dan kenyamanan lebih diutamakan perancangnya. Soal kecepatan, NV 8 dapat melaju dengan kecepatan 60 km/jam. Kecepatan tersebut cukup lumayan untuk ukuran mobil yang digerakkan dengan energi matahari.

Mobil karya mahasiswa NTU ini, rencananya akan diikutkan dalam ajang Shell Eco Marathon Asia. Event itu akan digelar di Manila, Filipina, pada 26 Februari 2015 mendatang. Namun untuk mengikuti ajang tersebut, para penggagas dari Nanyang Technological University menjelaskan bahwa akan  ada perubahan yang dilakukan dalam desain. Baca juga Koenigsegg Kenalkan 2 Supercar Baru dan Yamaha Rilis VMAX SE.

 

 

 

Top